Ciri-Ciri Oli Palsu serta Perbedaannya dengan Oli Asli

News picture Ciri-Ciri Oli Palsu serta Perbedaannya dengan Oli Asli
date_range 2024-02-19
schedule 10:22:53
Ciri-Ciri Oli Palsu serta Perbedaannya dengan Oli Asli

Ciri-ciri oli palsu dapat dikenali melalui beberapa tanda yang membedakannya dari oli asli. Mengetahui perbedaan antara oli palsu dan oli asli bisa menjadi langkah awal yang baik dalam memastikan kinerja optimal mesin kendaraan Anda. Oleh karena itu, memahami karakteristik yang membedakan keduanya sangat penting. Kalau begitu, yuk simak penjelasan lengkap dari perbedaan oli palsu dan oli asli di bawah ini.

Baca juga: Penyebab Oli Motor Bocor yang Perlu Diwaspadai

Ciri-Ciri Oli Palsu dan Perbedaannya dengan Oli Asli

Ciri-ciri oli palsu dapat diidentifikasi melalui beberapa aspek yang membedakannya dari oli asli. Mulai dari kemasannya hingga harga yang ditawarkan di pasaran. Berikut ini perbedaan oli palsu dan oli asli yang penting Anda ketahui. 

1. Kemasan dan Tutup Botol

Oli asli umumnya dikemas dalam botol berkualitas tinggi dan tertutup rapat. Tutup botol oli asli dirancang dengan baik dan dilengkapi segel keamanan yang sulit untuk dipalsukan. Sebaliknya, oli palsu seringkali hadir dalam kemasan botol yang kurang baik, dengan tutup yang terlihat kurang rapi atau bahkan tanpa segel keamanan yang jelas.

2. Aroma

Oli asli memiliki aroma khas yang tidak terlalu menyengat. Jika Anda mencium aroma yang terlalu kuat atau aneh pada oli yang baru dibeli, kemungkinan besar itu adalah oli palsu. Aroma yang berlebihan dapat menjadi indikator adanya bahan tambahan yang tidak seharusnya ada dalam oli.

3. Kualitas dan Warna

Oli asli memiliki kualitas yang baik dan warnanya cenderung transparan atau kecokelatan. Oli palsu seringkali menunjukkan warna yang terlalu gelap atau terlalu terang, menandakan adanya zat tambahan yang tidak sesuai. Memperhatikan konsistensi dan warna oli dapat membantu Anda mengidentifikasi keaslian oli tersebut. 

4. Label dan Informasi Produk

Periksa label pada botol oli. Pada oli asli biasanya dilengkapi dengan informasi produk yang jelas dan rinci, termasuk nomor seri dan tanggal produksi. Sebaliknya, oli palsu seringkali memiliki label yang kurang jelas, terdapat kesalahan ejaan, atau informasi yang tidak lengkap. Memeriksa label dapat membantu memastikan keaslian produk.

5. Harga

Harga oli asli memang cenderung lebih tinggi daripada oli palsu. Jika Anda menemukan harga oli yang tidak wajar, itu bisa menjadi indikasi bahwa produk tersebut adalah oli palsu. Harga yang terlalu rendah seringkali mencerminkan kualitas yang meragukan, sehingga penting untuk memperhatikan perbandingan harga dan kualitas saat membeli oli.

Bahaya Menggunakan Oli Palsu

Menggunakan oli palsu dapat menimbulkan berbagai akibat negatif yang merugikan, dan beberapa di antaranya dapat memberikan dampak serius terhadap kendaraan Anda. Berikut beberapa bahaya yang dapat timbul akibat penggunaan oli palsu.

1. Merusak Mesin Kendaraan

Oli palsu cenderung memiliki kualitas yang rendah, sehingga tidak mampu memberikan perlindungan yang memadai bagi mesin kendaraan. Penggunaan oli palsu dapat menyebabkan gesekan berlebih, keausan, dan kerusakan pada komponen mesin. Akibatnya, Anda perlu melakukan perbaikan pada mesin mobil dan bahkan mengalami kerusakan permanen pada mesin.

2. Menurunkan Performa Kendaraan

Oli palsu tidak efektif dalam menjaga suhu mesin, sehingga dapat menyebabkan penurunan performa kendaraan. Mesin yang bekerja lebih keras dan konsumsi bahan bakar yang meningkat dapat mengurangi efisiensi kendaraan secara keseluruhan, hingga menyebabkan peningkatan biaya operasional.

3. Peningkatan Emisi Berbahaya

Penggunaan oli palsu dapat menyebabkan peningkatan emisi gas buang yang berbahaya bagi lingkungan. Hal ini tidak hanya dapat merugikan lingkungan, tetapi juga membuat kendaraan Anda tidak memenuhi standar uji emisi yang berlaku, sehingga dapat dikenai sanksi hukum.

4. Kerusakan Komponen Tambahan

Oli palsu juga dapat merusak komponen tambahan seperti filter oli dan sistem pelumasan. Kerusakan pada komponen tambahan ini dapat menyebabkan gangguan lebih lanjut pada mesin dan sistem kendaraan, yang pada akhirnya akan menimbulkan biaya perbaikan yang tidak terduga.

5. Berisiko terhadap Keselamatan

Penggunaan oli palsu juga dapat menimbulkan ancaman terhadap keselamatan Anda selama berkendara. Dalam situasi ini, kinerja mesin bisa terpengaruh, dan risiko kerusakan pada komponen penting dapat meningkatkan kemungkinan kendaraan mengalami ketidakstabilan, sehingga meningkatkan risiko terjadinya kecelakaan. 

Penggunaan oli palsu ini tidak hanya menjadi potensi bahaya bagi kendaraan itu sendiri, melainkan juga bagi pengemudi dan penumpang yang berada di dalamnya. Jadi, sangat penting bagi Anda memahami ciri-ciri oli palsu agar hal ini tidak terjadi pada kendaraan Anda.

5 Tips Memilih Oli yang Sesuai dengan Kendaraan Anda

Setelah Anda mengetahui ciri-ciri oli palsu dan dampaknya pada kendaraan, sekarang saatnya memahami cara memilih oli yang sesuai dengan kendaraan Anda. Hal ini menjadi penting untuk meningkatkan performa kendaraan Anda. Berikut tips memilih oli sesuai dengan kendaraan Anda. 

1. Perhatikan Spesifikasi Kendaraan

Sebelum membeli oli, perhatikan panduan yang diberikan oleh pabrikan kendaraan. Spesifikasi yang disarankan oleh pabrikan mencakup viskositas oli, standar kinerja, dan persyaratan lainnya. Memahami spesifikasi ini akan membantu Anda memilih oli yang sesuai dengan kebutuhan mesin kendaraan.

2. Pilih Viskositas yang Tepat

Viskositas oli merupakan faktor penting yang harus dipertimbangkan. Pertimbangkan kondisi iklim dan jenis penggunaan kendaraan Anda. Pilih viskositas oli yang sesuai dengan iklim tempat Anda tinggal dan rekomendasi pabrikan. Misalnya, viskositas rendah lebih sesuai untuk iklim dingin, sementara viskositas tinggi cocok untuk iklim yang lebih panas.

3. Perhatikan Standar Kinerja

Pastikan oli yang Anda pilih memenuhi atau melebihi standar kinerja yang ditetapkan. Standar seperti API (American Petroleum Institute) dan ACEA (Association des Constructeurs Européens d'Automobiles) mengindikasikan kemampuan oli untuk memberikan perlindungan dan kinerja yang optimal. Pilih oli yang sesuai dengan standar yang disarankan oleh pabrikan kendaraan Anda.

4. Periksa Label dan Sertifikasi

Baca dengan teliti label pada kemasan oli. Untuk oli yang berkualitas akan memiliki informasi yang jelas mengenai viskositas, standar kinerja, dan persyaratan lainnya. Pastikan juga oli memiliki sertifikasi yang sesuai dengan standar industri. Label yang jelas dan akurat akan membantu memastikan bahwa Anda memilih oli yang sesuai dengan kebutuhan kendaraan.

5. Perhatikan Jenis Oli

Pilih jenis oli yang sesuai dengan jenis mesin kendaraan Anda. Oli bisa dibagi menjadi beberapa jenis, seperti oli sintetis, semi-sintetis, dan konvensional. Oli sintetis seringkali memberikan perlindungan lebih baik dalam kondisi ekstrem. Namun, pastikan untuk memilih jenis oli yang direkomendasikan oleh pabrikan kendaraan Anda untuk memastikan kinerja yang optimal.

Baca juga: Ciri Oli Gardan Motor Matic Habis

Dari penjelasan di atas, sekarang Anda sudah memahami apa saja ciri-ciri oli palsu dan perbedaannya dengan oli asli. Anda juga sudah dibekali dengan cara memilih oli yang sesuai dengan kondisi kendaraan.

Pastikan Anda memilih oli yang sesuai dengan panduan pabrikan, standar industri, dan kebutuhan mesin kendaraan untuk memberikan perlindungan optimal dan meningkatkan performa jangka panjang. Jangan lupa juga untuk ganti oli secara berkala agar kualitas kendaraan selalu terjaga. 

Berbicara tentang kualitas kendaraan, hal ini perlu diperhatikan juga saat Anda membeli kendaraan dalam kondisi bekas. Jika Anda membeli kendaraan lewat proses lelang di JBA Indonesia, Anda tidak perlu khawatir dengan kondisi kendaraan yang ditawarkan.

Mobil dan motor yang dilelang di JBA Indonesia sudah melalui proses pemeriksaan yang ketat, begitu pun dengan kelengkapan dokumennya. Proses lelang motor dan lelang mobil juga bisa dilakukan secara online di mana pun dan kapan pun melalui platform JBA Indonesia. Tidak hanya itu, Anda juga bisa melakukan titip unit kendaraan, terutama untuk dealer. 

Jadi, tunggu apalagi? Kunjungi JBA Indonesia untuk melihat daftar kendaraan yang tersedia, ikuti proses lelang, titip unit kendaraan, dan dapatkan kesempatan untuk memperoleh kendaraan impian Anda dengan harga yang kompetitif. 

News author picture PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia adalah balai lelang otomotif tepercaya dengan menyediakan berbagai macam pilihan kendaraan bekas. Tiap minggunya, JBA berhasil melelang lebih dari 1000 unit kendaraan untuk para pelanggan JBA.

Selamat Datang di website JBA Indonesia Perkenalkan diri Anda sebelum memulai chat.
Whatsapp