4 Perbedaan Power Steering dengan Manual

News picture 4 Perbedaan Power Steering dengan Manual
date_range 2023-12-05
schedule 13:55:27
4 Perbedaan Power Steering dengan Manual

Apakah Anda pernah bertanya-tanya mengapa beberapa mobil terasa begitu ringan untuk dikemudikan, sementara yang lain memerlukan lebih banyak usaha dan energi? Jawabannya terletak pada sistem kemudi yang digunakan, yaitu power steering dengan manual steering. Ingin tahu apa saja perbedaan power steering dengan manual

Hadirnya dua teknologi ini membawa banyak manfaat dan pengalaman mengemudi yang berbeda. Memahami bagaimana cara kerja keduanya akan sangat membantu Anda memilih kendaraan yang sesuai dengan preferensi dan kebutuhan. Apakah Anda menginginkan power steering yang menawarkan kemudahan dan kenyamanan ekstra atau manual steering yang memberikan pengalaman mengemudi yang lebih nyata?

Simak artikel ini hingga akhir untuk menemukan perbedaan power steering dengan manual steering? 

Sekilas Tentang Power Steering 

Power steering adalah sistem yang dirancang untuk memberikan bantuan kekuatan kepada pengemudi saat menggerakkan roda kendaraan. Terdapat dua jenis utama dari power steering, yaitu jenis hidrolik dan elektrik tergantung pada jenis dan mesin mobil.

Keunggulan power steering adalah sistemnya yang membuat kendaraan lebih responsif terhadap gerakan pengemudi, terutama saat berbelok atau parkir pada kecepatan rendah. Terlebih bagi pengemudi yang menghadapi kendala kekuatan fisik atau dalam situasi parkir yang sulit. 

Namun, kelemahannya terletak pada kompleksitas sistem yang dapat menyebabkan biaya perbaikan yang lebih tinggi dan ketergantungan pada daya listrik atau hidrolik.

Sekilas Tentang Manual Steering

Manual steering adalah sistem yang mengharuskan pengemudi menanggung seluruh beban untuk menggerakkan roda tanpa bantuan. Sistem ini lebih sederhana karena hanya terdiri dari kolom setir dan roda gigi tanpa komponen bantuan. Keuntungan manual steering terletak pada keandalan dan kekuatan sederhananya. 

Meskipun mungkin memerlukan usaha lebih besar, beberapa pengemudi menghargai respons langsung dan pengalaman mengemudi kendaraan yang terasa lebih langsung. Meskipun manual steering sudah tidak begitu populer di mobil modern karena meningkatnya produksi mobil dengan sistem power steering, beberapa kendaraan klasik masih menggunakan sistem ini untuk memberikan pengemudi pengalaman yang nyata. 

Baca juga: Perbedaan Mesin Bensin Dan Mesin Diesel yang Perlu Diketahui

4 Perbedaan Power Steering dengan Manual Steering 

Tentunya dari informasi umum diatas, Anda sudah cukup mengetahui bagaimana konsep kerja manual steering dan power. Untuk membantu Anda semakin mengenal perbedaan keduanya dan menentukan pilihan, berikut beberapa perbedaan power steering dengan manual steering pada mobil: 

1. Cara Kerja

Power steering dan manual steering memiliki perbedaan mendasar dalam cara kedua teknologi ini mengatasi kekuatan yang diperlukan untuk menggerakkan roda. Power steering sendiri menggunakan sistem bantuan, entah itu hidrolik atau elektrik untuk memberikan kekuatan tambahan pada roda. Sistem hidrolik menggunakan cairan hidrolik untuk menghasilkan kekuatan, sedangkan sistem elektrik menggunakan motor listrik. 

Hal ini secara signifikan mengurangi usaha yang diperlukan oleh pengemudi, membuatnya lebih mudah untuk mengendalikan kendaraan, terutama saat berbelok atau berada pada kecepatan rendah. 

Di sisi lain, manual steering tidak memiliki bantuan dan mengandalkan langsung pada kekuatan pengemudi. Pengemudi harus menanggung seluruh beban untuk menggerakkan roda dengan usaha yang lebih besar, terutama saat melakukan manuver atau berhenti.

Untuk itu,  manual steering bekerja ketika pengemudi memutar roda kemudi, yang mana tenaga dari pengemudi akan langsung diteruskan ke roda depan mobil.

2. Fitur Dasar

Power steering dan manual steering juga memiliki perbedaan dalam fitur dasar yang mereka tawarkan. Power steering cenderung memberikan kemudahan pengemudian dan respons yang lebih baik, terutama pada kecepatan rendah. Hal ini dikarenakan fitur-fitur seperti  pompa hidrolik, tangki cairan, pipa-pipa, serta satu dari unit bantuan daya yang terpasang pada rakitan roda gigi power steering.

Fitur-fitur inilah yang membuat pengemudi dapat merasakan setir yang lebih ringan dan lebih mudah dikontrol. Namun, karena fitur-fiturnya lebih kompleks dari manual steering, beberapa elemen cukup rentan mengalami kerusakan atau kegagalan. 

Sedangkan, manual steering memiliki fitur dasar yang lebih sederhana dalam mesin dan desainnya, seperti roda, kolom kemudi, gearbox manual, lengan pitman dan rak. Meskipun memerlukan lebih banyak usaha untuk menggerakkan roda, sistem yang lebih sederhana ini umumnya memerlukan perawatan yang lebih sedikit dan lebih tahan lama.

3. Respons Saat Mesin Mati

Penting untuk mempertimbangkan respons sistem kemudi saat mesin mati dan hal ini yang juga menjadi perbedaan mendasar antara manual steering dan power. Power steering kehilangan kekuatan bantuan saat mesin mati, membuatnya lebih sulit untuk menggerakkan roda. Situasi ini dapat menjadi tantangan terutama dalam keadaan darurat di mana kendaraan harus dipindahkan tanpa mesin yang berfungsi. 

Di sisi lain, manual steering tetap dapat digunakan meskipun mesin mati. Meskipun memerlukan usaha yang lebih besar dari pengemudi karena beban untuk mengarahkan kendaraan tetap ada, tetapi sistem ini dapat memberikan keunggulan dalam situasi darurat atau kegagalan sistem.

4. Biaya Perawatan 

Perbedaan signifikan terakhir dari kedua teknologi ini terletak pada biaya perawatan. Power steering cenderung mengeluarkan biaya yang lebih tinggi untuk dipasang dan memerlukan perawatan khusus. Adanya komponen hidrolik atau elektrik yang kompleks tentu juga memerlukan perbaikan yang lebih kompleks. 

Sementara itu, karena sistem manual steering lebih sederhana dan tahan lama, teknologi ini memerlukan perawatan yang lebih sedikit dan dapat menjadi pilihan yang lebih ekonomis untuk jangka panjang. 

Baca juga: Rem Mobil Berdecit? Berikut Penyebab Serta Cara Mengatasinya

Penting untuk memahami bahwa kehadiran dua teknologi kemudi, yaitu power steering dan manual steering, membawa konsekuensi yang signifikan terhadap pengalaman mengemudi.  Setiap sistem memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing yang dapat memengaruhi bagaimana kita merasakan dan berinteraksi dengan kendaraan kita sehari-hari. 

Dalam hal ini, power steering menyajikan kemudahan dan kenyamanan, sementara manual steering menawarkan koneksi yang lebih erat dengan pengemudi dan jalan raya. Sebelum memutuskan untuk mengganti kendaraan atau memilih model tertentu, pertimbangkan perbedaan-perbedaan ini dengan cermat dan pilihlah sesuai dengan preferensi dan kebutuhan Anda.

Bagi Anda yang ingin mencari kendaraan untuk kebutuhan sehari-hari, JBA Indonesia menawarkan layanan lelang mobil dengan berbagai pilihan kendaraan. JBA Indonesia dapat menjadi platform yang efisien untuk menjembatani Anda mencapai kebutuhan, baik dalam mencari mobil ataupun menjualnya. 

Anda tak perlu khawatir karena JBA Indonesia juga menyediakan berbagai opsi mobil dengan harga yang kompetitif. Sistem lelang juga tersedia dalam konsep online dan offline sehingga memudahkan Anda untuk mengakses lelang sesuai dengan kondisi Anda. 

Jadi, tunggu apalagi? Kunjungi JBA Indonesia sekarang untuk mengetahui lebih lanjut tentang proses lelang mobil yang transparan.

News author picture PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia adalah balai lelang otomotif tepercaya dengan menyediakan berbagai macam pilihan kendaraan bekas. Tiap minggunya, JBA berhasil melelang lebih dari 1000 unit kendaraan untuk para pelanggan JBA.

Selamat Datang di website JBA Indonesia Perkenalkan diri Anda sebelum memulai chat.
Whatsapp