5 Perbedaan DOHC dan SOHC pada Mobil

News picture 5 Perbedaan DOHC dan SOHC pada Mobil
date_range 2024-03-06
schedule 10:00:57
5 Perbedaan DOHC dan SOHC pada Mobil

Dalam dunia otomotif, istilah DOHC (Double Overhead Camshaft) dan SOHC (Single Overhead Camshaft) sering kali menjadi bahan perbincangan di kalangan para penggemar mobil. Namun, tahukah Anda apa perbedaan DOHC dan SOHC? Kedua teknologi ini merujuk pada sistem penggerak katup dalam mesin, yang memainkan peran krusial dalam kinerja kendaraan. 

DOHC dan SOHC memiliki perbedaan mendasar dalam cara kedua mesin ini mengontrol katup-katup mesin, yang pada gilirannya memengaruhi efisiensi pembakaran bahan bakar, daya, dan torsi yang dihasilkan. Mari gali lebih dalam untuk memahami perbedaan esensial antara DOHC dan SOHC, dan bagaimana kedua teknologi ini memberikan dampak pada performa mesin serta pengalaman berkendara secara keseluruhan.

Baca juga: Ketahui Berbagai Komponen Mesin Mobil Beserta Fungsi dan Bagiannya

Apa itu DOHC dan SOHC? 

DOHC (Double Overhead Camshaft) dan SOHC (Single Overhead Camshaft) adalah dua jenis konfigurasi pengendalian katup dalam mesin kendaraan. Kedua sistem ini bertanggung jawab untuk mengatur pembukaan dan penutupan katup-katup yang memungkinkan masuknya udara dan keluarnya gas hasil pembakaran dari ruang bakar mesin.

DOHC menggunakan dua poros engkol (camshaft) yang terletak di bagian atas kepala silinder mesin. Setiap poros engkol mengendalikan satu set katup, yaitu katup masuk (intake) dan katup buang (exhaust) untuk satu silinder. Kelebihan utama DOHC adalah kemampuannya untuk menghasilkan performa mesin yang tinggi dan responsif. Struktur ini memungkinkan pengaturan yang lebih akurat terhadap waktu buka-tutup katup, sehingga meningkatkan efisiensi pembakaran dan daya mesin.

Berbeda dengan DOHC, SOHC hanya menggunakan satu poros engkol yang terletak di bagian atas kepala silinder. Poros engkol ini mengendalikan baik katup masuk maupun katup buang untuk satu silinder. Meskipun lebih sederhana dari segi struktur, SOHC tetap mampu menyediakan performa yang baik. Namun, pengaturan waktu katup kurang akurat dari DOHC, sehingga kadang-kadang efisiensi pembakaran dan daya mesin sedikit lebih rendah.

5 Perbedaan DOHC dan SOHC

Perbedaan utama antara DOHC (Double Overhead Camshaft) dan SOHC (Single Overhead Camshaft) terletak pada jumlah poros engkol (camshaft) yang digunakan dan cara pengendalian katup dalam mesin kendaraan. Berikut adalah beberapa perbedaan kunci antara keduanya:

1. Jumlah Poros Engkol

Mesin DOHC menggunakan dua poros engkol, yang terletak di bagian atas kepala silinder. Setiap poros engkol secara khusus mengendalikan satu set katup, yaitu katup masuk (intake) dan katup buang (exhaust) untuk satu silinder. Melalui adanya dua poros engkol, DOHC memungkinkan pengaturan yang lebih terperinci dan independen terhadap pergerakan katup-katup tersebut.

Sebaliknya, mesin SOHC hanya menggunakan satu poros engkol yang terletak di atas kepala silinder. Poros engkol ini bertanggung jawab untuk mengendalikan baik katup masuk maupun katup buang untuk satu silinder. Meskipun lebih sederhana, pengaturan satu poros engkol membatasi tingkat kontrol terhadap katup-katup tersebut.

2. Desain dan Kompleksitas

Desain DOHC lebih kompleks karena melibatkan dua poros engkol. Namun, kompleksitas ini memberikan keuntungan dalam kontrol yang lebih akurat terhadap waktu buka-tutup katup. Kedua poros engkol memungkinkan pengendalian yang lebih presisi, yang dapat meningkatkan efisiensi pembakaran dan kinerja mesin secara keseluruhan.

Meskipun lebih sederhana secara desain, SOHC tetap mampu memberikan performa yang baik. Meskipun begitu, dengan hanya satu poros engkol, mesin ini lebih mudah diproduksi dan meminimalkan beberapa komponen, sehingga menawarkan solusi yang lebih ekonomis.

3. Efisiensi dan Performa 

Karena kemampuannya untuk mengontrol secara terpisah katup masuk dan katup buang, DOHC cenderung memberikan performa yang lebih tinggi. Pengaturan yang lebih presisi ini dapat meningkatkan efisiensi pembakaran, memberikan daya mesin yang lebih besar, dan mendukung respons yang lebih cepat terhadap akselerasi.

Meskipun tetap mampu memberikan performa yang baik, pengaturan katup kurang akurat dari DOHC. Mesin SOHC biasanya memberikan daya yang lebih bertenaga di kecepatan rendah dan menengah, tetapi dapat memiliki kinerja kurang optimal di kecepatan tinggi.

4. Aplikasi Kendaraan 

Seringkali digunakan pada kendaraan performa tinggi, mobil sport, dan kendaraan balap, di mana kontrol yang presisi terhadap katup menjadi kritis. Keunggulan dalam performa membuat DOHC menjadi pilihan umum untuk kendaraan yang menekankan daya dan respons mesin yang maksimal.

Lebih umum digunakan pada kendaraan sehari-hari dan kendaraan konvensional yang tidak memerlukan tingkat performa ekstrem. SOHC menawarkan solusi yang cukup baik untuk kebutuhan umum berkendara.

Baca juga: Rekomendasi Mobil yang Kuat untuk Perjalanan Jauh

5. Biaya Produksi 

Umumnya memiliki biaya produksi yang lebih tinggi karena desain yang lebih kompleks, melibatkan dua poros engkol dan mekanisme yang lebih rinci. Meskipun memberikan performa tinggi, biaya produksi yang lebih tinggi dapat menjadi faktor pembatas dalam penerapannya pada kendaraan tertentu.

Lebih ekonomis dalam hal biaya produksi karena desain yang lebih sederhana dengan hanya satu poros engkol. Solusi ini membuat SOHC menjadi pilihan yang lebih masuk akal dari segi ekonomi untuk sebagian besar kendaraan konvensional.

Kelebihan serta Kekurangan DOHC dan SOHC

Baik DOHC dan SOHC, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing yang perlu Anda ketahui seperti di bawah ini: 

1. Performa Tinggi 

DOHC umumnya memberikan performa yang lebih tinggi karena kemampuannya untuk mengendalikan secara terpisah katup masuk dan katup buang. Ini menghasilkan efisiensi pembakaran yang lebih baik dan peningkatan output daya mesin.

2. Biaya Produksi Rendah 

Desain yang lebih sederhana dengan hanya satu poros engkol membuat SOHC lebih ekonomis dalam hal biaya produksi. Ini membuatnya menjadi pilihan yang lebih masuk akal untuk kendaraan dengan anggaran terbatas.

3. Responsif di Kecepatan Tinggi 

Mesin dengan konfigurasi DOHC cenderung lebih responsif di kecepatan tinggi karena kontrol yang lebih akurat terhadap pergerakan katup. Hal ini membuatnya cocok untuk penggunaan pada mobil sport atau kendaraan yang menekankan kecepatan.

4. Keandalan serta Pemeliharaan Mudah 

Mesin SOHC cenderung lebih mudah dipelihara karena desain yang lebih sederhana. Komponen yang lebih sedikit dan pengaturan yang lebih straightforward dapat membuat perawatan lebih mudah dan lebih terjangkau.

5. Kompleksitas Pemeliharaan 

Mesin DOHC mungkin memerlukan pemeliharaan yang lebih cermat karena kompleksitas desainnya. Pengaturan yang presisi juga dapat membutuhkan lebih banyak perawatan untuk menjaga performa yang optimal.

6. Keterbatasan untuk Modifikasi 

Mesin SOHC mungkin memiliki keterbatasan dalam hal modifikasi dibandingkan dengan DOHC. Pengaturan yang lebih sederhana mungkin tidak memberikan fleksibilitas yang sama untuk meningkatkan performa melalui modifikasi ekstensif.

Dalam menjelajahi dunia mesin kendaraan, pemahaman mendalam mengenai perbedaan DOHC dan SOHC merupakan salah satu hal yang penting. 

Meskipun DOHC (Double Overhead Camshaft) menawarkan kontrol yang lebih akurat dan performa tinggi, SHOC (Single Overhead Camshaft) dengan desain yang lebih sederhana memenuhi kebutuhan kendaraan sehari-hari dengan efisiensi yang baik. Pilihan antara keduanya tergantung pada keinginan pemilik kendaraan dan keperluan spesifik.

Seiring dengan evolusi teknologi otomotif, penting juga untuk tetap up-to-date dengan perkembangan lain dalam industri ini. Salah satu cara untuk terlibat lebih dalam adalah melalui partisipasi dalam lelang mobil

JBA Indonesia, sebagai platform lelang ternama, menawarkan kesempatan bagi penggemar otomotif untuk mendapatkan kendaraan apa adanya dengan harga yang kompetitif. JBA Indonesia menyelenggarakan lelang mobil di berbagai kota, mempermudah para pembeli potensial di seluruh Indonesia.

Anda juga tidak perlu khawatir jika ingin menjual kendaraan, karena di JBA Indonesia menawarkan layanan titip jual mobil dan motor yang tepercaya dan aman untuk Anda dicoba. 

Jadi, apakah Anda seorang penggemar mesin yang ingin merasakan performa tinggi DOHC atau pencinta kesederhanaan SOHC, selalu ada peluang baru yang menanti di setiap lelang mobil JBA Indonesia. Jangan lewatkan kesempatan ini untuk menjadikan perjalanan otomotif Anda lebih menarik dan terjangkau.

News author picture PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia adalah balai lelang otomotif tepercaya dengan menyediakan berbagai macam pilihan kendaraan bekas. Tiap minggunya, JBA berhasil melelang lebih dari 1000 unit kendaraan untuk para pelanggan JBA.

Selamat Datang di website JBA Indonesia Perkenalkan diri Anda sebelum memulai chat.
Whatsapp