5 Jenis Excavator beserta Fungsinya

News picture 5 Jenis Excavator beserta Fungsinya
date_range 2023-12-19
schedule 09:39:11
5 Jenis Excavator beserta Fungsinya

Dalam dunia konstruksi dan industri berat, peran excavator tak dapat diabaikan. Jenis excavator yang beragam hadir dengan fungsi-fungsi khusus yang memainkan peran penting dalam berbagai proyek pembangunan. Mulai dari excavator hidrolik yang kuat hingga mini excavator, setiap varian menawarkan keunggulan dan kegunaan yang berbeda. 

Melalui pemahaman mendalam terhadap berbagai jenis excavator beserta fungsinya, para profesional konstruksi dapat memilih alat yang tepat untuk tugas tertentu, meningkatkan efisiensi, dan mengoptimalkan hasil kerja mereka.

JBA Indonesia akan membantu Anda mengetahui jenis-jenis excavator yang umum digunakan, membandingkan kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis, serta memberikan tips dalam memilih jenis excavator yang tepat untuk proyek konstruksi. Artikel ini ditujukan untuk Anda yang ingin memperdalam pengetahuan mereka tentang alat berat ini.

Baca juga: Manfaat Lelang yang Perlu Diketahui

Apa Itu Excavator?

Excavator atau sering disebut sebagai alat gali, merupakan salah satu mesin konstruksi utama yang dirancang khusus untuk melakukan pekerjaan penggalian dan pemindahan material. Mesin ini biasanya dilengkapi dengan lengan panjang yang dilengkapi dengan ember atau cetakan di ujungnya, memungkinkan pengguna untuk menggali tanah, batu, atau material lainnya dengan efisiensi tinggi. 

Excavator umumnya digunakan dalam berbagai proyek konstruksi, mulai dari penggalian fondasi bangunan hingga pekerjaan pemeliharaan jalan. Keunggulan utama excavator terletak pada kemampuannya untuk mencapai area yang sulit dijangkau dan melakukan pekerjaan dengan presisi. 

Sebagian besar excavator modern menggunakan teknologi hidrolik untuk menggerakkan lengan dan embernya, memberikan daya angkat dan kekuatan yang cukup untuk menangani tugas-tugas berat. Selain itu, beberapa jenis excavator dilengkapi dengan fitur khusus seperti pemotongan atau pemecahan batu, membuatnya sangat serbaguna dalam berbagai konteks konstruksi.

Fungsi Excavator

Excavator memiliki beragam fungsi yang esensial dalam industri konstruksi dan pengembangan lahan. Beberapa fungsi kunci ekskavator dalam bentuk angka melibatkan kapasitas angkat, kedalaman penggalian, dan ketelitian. Berikut adalah beberapa parameter kunci yang mencerminkan fungsi ekskavator:

Kapasitas Angkat

Kapasitas angkat excavator bervariasi tergantung pada jenis dan ukurannya. Ekskavator memiliki kapasitas angkat yang diukur dalam ton atau kilogram. Sebagai contoh, excavator mini biasanya memiliki kapasitas angkat antara 0.5 hingga 10 ton, sementara ekskavator hidrolik berukuran besar bisa mencapai kapasitas angkat lebih dari 500 ton.

Kapasitas angkat yang besar memungkinkan ekskavator untuk menangani material berat atau struktur bangunan dengan efisiensi tinggi. Kapasitas angkat yang ditentukan juga memperhitungkan panjang lengan excavator dan jarak dari pusat gravitasi, memastikan kestabilan selama operasi angkat.

Kedalaman Penggalian

Kedalaman penggalian excavator juga bervariasi tergantung pada jenis dan modelnya. Excavator memiliki kemampuan untuk mencapai kedalaman tertentu dalam proses penggalian. Ekskavator mini, misalnya, mungkin memiliki kedalaman penggalian yang lebih terbatas dibandingkan dengan ekskavator hidrolik besar.

Secara umum, excavator dapat mencapai kedalaman penggalian mulai dari beberapa meter hingga lebih dari 20 meter, tergantung pada spesifikasi dan desainnya. Kemampuan ini membuat ekskavator efektif dalam pekerjaan seperti penggalian fondasi, saluran air, atau pekerjaan penggalian tambang.

Rentang Lengan

Rentang lengan mengacu pada panjang lengan excavator yang dapat membentang dari titik pivot hingga ujung ember atau peralatan kerja lainnya. Panjang rentang lengan ini dapat bervariasi antara excavator satu dengan yang lain, tergantung pada model dan desainnya.

Excavator dengan rentang lengan yang lebih panjang memiliki cakupan area kerja yang lebih besar. Ini memungkinkan mesin untuk mencapai tempat-tempat yang sulit dijangkau tanpa harus memindahkan mesin secara berulang. Rentang lengan yang optimal juga dapat meningkatkan efisiensi operasional dalam pekerjaan penggalian, pemindahan material, atau konstruksi struktur bangunan.

Daya Mesin

Daya mesin excavator sangat bervariasi tergantung pada jenis dan ukurannya. Daya mesin biasanya diukur dalam horsepower (HP) atau kilowatt (kW). Ekskavator mini, yang umumnya digunakan untuk proyek-proyek kecil, dapat memiliki daya mesin sekitar 10 HP hingga 100 HP. Sementara itu, ekskavator hidrolik berukuran besar yang digunakan dalam proyek-proyek konstruksi skala besar dapat memiliki daya mesin mencapai ratusan hingga ribuan HP.

Daya mesin yang cukup penting karena memengaruhi kemampuan excavator untuk menangani tugas-tugas berat dan kondisi tanah yang keras. Mesin yang kuat memastikan bahwa ekskavator dapat menggali, mengangkat, dan memindahkan material dengan efisiensi tinggi. Selain itu, daya mesin yang memadai juga memengaruhi kecepatan kerja excavator.

Kecepatan Gerak

Kecepatan gerak excavator tergantung pada model, ukuran, dan spesifikasi mesin. Kecepatan gerak ini mencakup berbagai aspek, seperti kecepatan translasi (bergerak dari satu lokasi ke lokasi lain), kecepatan putar (rotasi atau pemutarannya), dan kecepatan angkat dan penurunan alat kerja seperti ember atau cetakan.

Excavator mini, yang sering digunakan untuk pekerjaan di area yang sempit, mungkin memiliki kecepatan gerak yang lebih tinggi daripada ekskavator berukuran besar yang dirancang untuk tugas-tugas konstruksi skala besar. Meskipun kecepatan gerak bukanlah faktor utama dalam kinerja ekskavator, kecepatan yang sesuai dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas pada proyek konstruksi.

Teknologi Hidrolik

Sistem hidrolik menggunakan cairan sebagai media untuk mentransfer energi dan mengontrol gerakan mesin. Dalam konteks ekskavator, teknologi hidrolik memungkinkan kendali presisi terhadap berbagai fungsi, seperti penggalian, pemindahan material, dan pengangkatan.

Prinsip dasar dari teknologi hidrolik pada excavator melibatkan penggunaan silinder hidrolik yang diisi dengan cairan hidrolik. Ketika tekanan diterapkan pada cairan ini, silinder akan bergerak, memungkinkan ekskavator untuk melakukan berbagai tugas dengan presisi dan kekuatan yang dibutuhkan. 

5 Jenis Excavator

Ada beberapa jenis excavator yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan dan tuntutan berbagai proyek konstruksi dan industri. Berikut adalah lima jenis excavator yang umum digunakan:

1. Excavator Standard

Excavator standar, atau sering disebut ekskavator hidrolik, adalah varian yang paling umum dan serbaguna dari mesin konstruksi ini. Dikenal karena kemampuannya dalam menangani berbagai tugas konstruksi, ekskavator standar menggunakan teknologi hidrolik untuk menggerakkan lengan dan ember dengan presisi tinggi. 

Mesin ini dapat ditemukan dalam berbagai ukuran, mulai dari mini excavator yang cocok untuk proyek kecil hingga excavator berukuran besar yang mampu menangani pekerjaan konstruksi skala besar. Kelebihan utama excavator standar termasuk daya angkat yang kuat, kemampuan penggalian yang efisien, dan adaptabilitas dalam berbagai kondisi kerja. 

2. Mini Excavator

Mesin ini biasanya memiliki lengan yang dapat digerakkan dengan fleksibilitas tinggi, memungkinkan akses ke tempat-tempat yang sulit dijangkau. Kelebihan mini excavator tidak hanya terletak pada mobilitasnya yang tinggi, tetapi juga pada kemampuannya untuk melakukan berbagai tugas konstruksi seperti penggalian, pemindahan material, dan pekerjaan penggalian fondasi. 

Meskipun berukuran kecil, excavator mini sering dilengkapi dengan teknologi hidrolik yang canggih untuk memberikan daya angkat yang memadai dan kontrol yang presisi. Penggunaan mini excavator sangat umum dalam proyek-proyek seperti perbaikan saluran air, pemindahan tanah di area sempit, atau pekerjaan konstruksi di halaman rumah.

3. Long Reach Excavator

Excavator long reach merupakan varian excavator yang dirancang khusus dengan lengan yang lebih panjang dari ekskavator standar. Tujuan utama dari desain ini adalah untuk memberikan jangkauan kerja yang lebih besar sehingga excavator dapat mencapai area yang sulit dijangkau tanpa harus memindahkan mesin itu sendiri. 

Excavator long reach sangat berguna dalam pekerjaan yang memerlukan penggalian atau pemindahan material di sepanjang sungai, saluran air, atau di area rawa-rawa. 

4. Excavator Backhoe

Excavator backhoe, juga dikenal sebagai backhoe loader, merupakan jenis excavator serbaguna yang menggabungkan fungsi excavator dan loader dalam satu mesin. Melalui desain ini, excavator backhoe dilengkapi dengan lengan yang dapat digerakkan secara fleksibel dan bucket (ember) di ujungnya untuk tugas penggalian, serta loader di bagian depan untuk memindahkan material.

5. Crawler Excavator

Excavator rantai, atau sering disebut sebagai crawler excavator, adalah jenis excavator yang menggunakan sistem trek atau rantai pada bagian bawahnya untuk mobilitas. Desain dengan trek ini memberikan ekskavator kestabilan yang tinggi di berbagai kondisi tanah, termasuk di medan yang tidak rata. Rantai ini juga memungkinkan distribusi berat yang merata sehingga ekskavator dapat bekerja pada tanah lunak atau licin tanpa risiko terperosok.

Baca juga: Jenis Wheel Loader beserta Fungsi dan Komponennya

Excavator adalah mesin konstruksi yang sangat penting dan serbaguna, dengan berbagai jenisnya yang memenuhi kebutuhan proyek-proyek konstruksi dan industri. Dari excavator hidrolik standar hingga excavator lengan panjang dan excavator rantai, setiap jenis excavator memiliki keunggulan dan kegunaan spesifiknya. Keberagaman ini memungkinkan Anda untuk memilih excavator yang paling sesuai dengan tugas yang dihadapi.

Sementara itu, jika Anda tertarik untuk mengikuti lelang motor dan lelang mobil yang diadakan oleh JBA Indonesia, kunjungi situs web mereka untuk mendapatkan informasi lebih lanjut. Jangan lewatkan kesempatan untuk memperoleh kendaraan berkualitas melalui lelang yang diselenggarakan oleh JBA Indonesia.

News author picture PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia adalah balai lelang otomotif tepercaya dengan menyediakan berbagai macam pilihan kendaraan bekas. Tiap minggunya, JBA berhasil melelang lebih dari 1000 unit kendaraan untuk para pelanggan JBA.

Selamat Datang di website JBA Indonesia Perkenalkan diri Anda sebelum memulai chat.
Whatsapp