6 Golongan Kendaraan Tol yang Harus Dipahami

News picture 6 Golongan Kendaraan Tol yang Harus Dipahami
date_range 2024-02-20
schedule 09:29:45
6 Golongan Kendaraan Tol yang Harus Dipahami

Golongan kendaraan tol merupakan klasifikasi yang diterapkan pada kendaraan yang menggunakan fasilitas jalan tol. Sistem ini dirancang untuk membedakan tarif tol berdasarkan jenis dan ukuran kendaraan, menciptakan suatu struktur biaya yang adil dan efisien. Karena, dengan adanya golongan kendaraan tol, pengguna jalan tol dapat menikmati pelayanan yang lebih sesuai dengan karakteristik kendaraan yang mereka miliki. 

Pengelompokan ini umumnya didasarkan pada ukuran, jumlah sumbu, atau jenis kendaraan, seperti mobil penumpang, truk, atau kendaraan beroda lebih dari empat. Artikel ini akan membahas lebih lanjut mengenai pentingnya golongan kendaraan tol dalam pengaturan tarif tol, manfaatnya bagi pengguna jalan tol, dan bagaimana sistem ini berkontribusi pada pengelolaan infrastruktur jalan yang berkelanjutan.

Baca juga: Cara Memakai Sabuk Pengaman Mobil dengan Benar

Golongan Kendaraan Tol yang Harus Diketahui

Golongan kendaraan tol merupakan karakterisasi yang digunakan untuk membantu mengelompokkan jenis-jenis kendaraan yang berlalu-lalang di jalan tol. Berdasarkan BPJT atau Badan Pengatur Jalan Tol ada 6 golongan kendaraan pada jalan tol seperti berikut ini: 

1. Golongan I

Golongan ini mencakup kendaraan penumpang seperti sedan, jip, pick-up, atau truk kecil, dan bahkan bus. Dalam klasifikasi ini, termasuk pula mobil pribadi serta kendaraan penumpang lainnya. Tarif tol yang diterapkan pada golongan ini umumnya cenderung lebih ekonomis, memberikan kesempatan bagi pengemudi mobil pribadi dan penumpang untuk menikmati akses jalan tol dengan biaya yang lebih terjangkau. 

2. Golongan II

Mencakup kendaraan komersial yang termasuk truk kecil dan memiliki beban yang relatif lebih ringan. Tarif tol yang dikenakan pada golongan ini umumnya memiliki tingkat lebih tinggi jika dibandingkan dengan golongan mobil penumpang standar. Selain itu, golongan ini juga mencakup truk besar yang dilengkapi dengan dua gandar, menambah keragaman dalam klasifikasi kendaraan tol dengan ukuran dan beban yang berbeda-beda.

3. Golongan III 

Truk besar dengan tiga gandar adalah jenis kendaraan komersial yang memiliki tiga poros roda penggerak. Ganda atau poros adalah bagian roda yang ditempatkan secara paralel untuk mendukung dan mendistribusikan beban. Dalam konteks truk, penambahan gandar berarti peningkatan kapasitas beban dan stabilitas kendaraan. Biasanya memiliki biaya tol yang lebih tinggi dari truk besar dengan dua gandar. 

4. Golongan IV 

Truk besar dengan empat gandar adalah kategori kendaraan komersial yang memiliki empat poros roda penggerak. Keberadaan empat gandar menunjukkan bahwa kendaraan ini memiliki kapasitas angkut yang lebih besar dan kestabilan yang ditingkatkan, membuatnya cocok untuk mengangkut muatan berat. 

Biaya tol untuk truk besar dengan empat gandar biasanya lebih tinggi dibandingkan dengan kategori kendaraan yang lebih kecil, seperti mobil penumpang. Penentuan tarif tol biasanya melibatkan pertimbangan berat kendaraan, jumlah gandar, dan mungkin faktor-faktor lain seperti jarak tempuh. 

5. Golongan V 

Truk besar dengan lima gandar adalah kategori kendaraan komersial yang memperlihatkan tingkat kompleksitas dan kapasitas angkut yang tinggi. Melalui lima poros roda penggerak, truk ini dirancang untuk menangani muatan berat dengan efisiensi dan stabilitas yang optimal. Untuk biaya tol sendiri sudah pasti lebih tinggi dibanding dengan truk empat gandar. 

6. Golongan VI 

Mungkin belum semua dari Anda yang tahu jika kendaraan beroda dua atau motor bisa masuk jalan tol. Hal ini bisa terjadi di beberapa ruas tol saja dan tidak semua jalan tol mengizinkan kendaraan beroda dua untuk masuk. 

Baca juga: Jenis Marka Jalan dan Fungsinya

4 Fungsi Golongan Kendaraan Tol 

Fungsi utama dari golongan kendaraan tol adalah untuk memberikan dasar pengelompokan kendaraan yang menggunakan fasilitas jalan tol berdasarkan karakteristik tertentu. Melalui adanya sistem golongan ini, beberapa fungsi utama dapat tercapai:

1. Penentuan Tarif Tol yang Adil 

Golongan kendaraan tol memungkinkan penetapan tarif tol yang sesuai dengan jenis dan ukuran kendaraan. Oleh karena itu, setiap golongan akan dikenakan tarif yang mencerminkan tingkat pemanfaatan jalan tol dan dampak yang ditimbulkan oleh masing-masing jenis kendaraan.

2. Manajemen Lalu Lintas 

Melalui cara membagi kendaraan menjadi golongan-golongan tertentu, sistem ini membantu dalam mengelola lalu lintas dengan lebih efisien. Misalnya, truk dan kendaraan berat dapat ditempatkan dalam golongan yang terpisah, memungkinkan pengelola jalan tol untuk mengantisipasi dan mengelola volume lalu lintas berat dengan lebih baik.

3. Pemeliharaan Infrastruktur 

Golongan kendaraan tol membantu dalam merencanakan pemeliharaan jalan tol dengan lebih cermat. Kendaraan yang lebih berat atau memiliki jumlah sumbu yang lebih banyak mungkin memberikan beban tambahan pada jalan tol, dan tarif yang lebih tinggi untuk golongan tersebut dapat digunakan untuk mendukung pemeliharaan dan perbaikan jalan.

4. Promosi Keberlanjutan 

Sistem golongan kendaraan tol juga dapat digunakan untuk mendorong penggunaan kendaraan yang lebih ramah lingkungan. Misalnya, memberikan tarif lebih rendah untuk kendaraan beremisi rendah atau kendaraan listrik dapat menjadi insentif bagi pengguna untuk beralih ke opsi transportasi yang lebih berkelanjutan.

Dalam keseluruhan, sistem golongan kendaraan tol memiliki peran yang sangat penting dalam mengatur dan menyusun struktur tarif tol yang adil dan efisien. Untuk itu, dengan mengategorikan kendaraan berdasarkan jenis, ukuran, dan bobot, sistem ini membantu menciptakan keadilan dalam pembayaran tol, memastikan bahwa pengguna jalan tol membayar sesuai dengan karakteristik kendaraan mereka. 

Selain itu, golongan kendaraan tol juga berkontribusi pada manajemen lalu lintas yang lebih baik, pemeliharaan infrastruktur yang tepat, dan mendorong penggunaan kendaraan berkelanjutan. Sebagai informasi tambahan, bagi mereka yang tertarik untuk membeli kendaraan dengan tarif yang kompetitif, JBA Indonesia menyelenggarakan lelang mobil yang dapat menjadi pilihan yang menarik. 

Melalui lelang ini, masyarakat dapat mengakses berbagai jenis kendaraan dengan harga yang bersaing, termasuk mobil pribadi, truk, atau kendaraan komersial lainnya. Lelang mobil di JBA Indonesia menjadi peluang bagi para calon pembeli untuk mendapatkan kendaraan apa adanya dengan harga yang lebih terjangkau.

Jadi, selain memahami sistem golongan kendaraan tol, menjelajahi opsi lelang mobil di JBA Indonesia juga bisa menjadi langkah cerdas untuk mendapatkan kendaraan yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Tidak perlu bingung jika Anda ingin menjual kendaraan yang dimiliki saat ini untuk kendaraan baru yang nantinya akan dibeli. JBA Indonesia juga menyediakan layanan penitipan kendaraan untuk dijual kepada seluruh partisipan lelang. 

Namun pastikan bahwa seluruh persyaratan penitipan kendaraan terpenuhi, contohnya seperti kelengkapan dokumen dan kondisi mobil secara keseluruhan. Jika Anda membutuhkan informasi lengkap terkait penitipan kendaraan di JBA Indonesia, langsung saja hubungi JBA Indonesia sekarang! 

News author picture PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia

PT JBA Indonesia adalah balai lelang otomotif tepercaya dengan menyediakan berbagai macam pilihan kendaraan bekas. Tiap minggunya, JBA berhasil melelang lebih dari 1000 unit kendaraan untuk para pelanggan JBA.

Selamat Datang di website JBA Indonesia Perkenalkan diri Anda sebelum memulai chat.
Whatsapp